News Update :
Home » » Erich Fromm : Biografi, Karya, Teori, Analisis Kasus

Erich Fromm : Biografi, Karya, Teori, Analisis Kasus

Penulis : Monalia Sakwati on Friday, April 27, 2012 | 6:12 PM

OTOBIOGRAFI ERICH FROMM
Erich Fromm lahir pada 1900 di Frankfurt, Jerman. Ayahnya adalah seorang pengusaha dan menurut Erich, agak moody. Ibunya sering tertekan. Dengan kata lain, seperti beberapa dari orang yang kita telah melihat, masa kecilnya tidak terlalu bahagia.
Seperti Jung, Erich datang dari keluarga yang sangat religius, dalam kasus Yahudi ortodoks itu. Fromm sendiri kemudian menjadi apa yang disebut mistik ateistik.
Dalam otobiografinya, luar Chains of Illusion, pembicaraan Fromm tentang dua peristiwa pada masa remaja awal yang dimulai dia bersama jalannya. Yang pertama melibatkan seorang teman dari keluarga tersebut:
Mungkin dia adalah 25 tahun; dia cantik, menarik, dan selain pelukis, pelukis pertama yang pernah saya tahu. Saya ingat pernah mendengar bahwa dia telah terlibat tapi setelah beberapa waktu telah melanggar pertunangan, aku ingat bahwa dia hampir selalu di perusahaan ayah janda. Seperti yang saya ingat dia, dia adalah tidak menarik, tua, dan manusia lebih tidak menarik, atau jadi saya pikir (mungkin penilaian saya agak bias oleh kecemburuan). Lalu suatu hari saya mendengar berita mengejutkan: ayahnya meninggal, dan segera setelah itu, ia bunuh diri dan meninggalkan sebuah surat wasiat yang menyatakan bahwa dia ingin dikubur bersama ayahnya.
Seperti yang dapat Anda bayangkan, berita ini memukul keras 12 tahun Erich, dan ia menemukan dirinya menanyakan apa banyak dari kita mungkin bertanya: mengapa? Kemudian, ia mulai menemukan beberapa jawaban - yang parsial, diakui - di Freud.
Acara kedua adalah bahkan lebih besar: Perang Dunia I. Pada usia 14 tahun, ia melihat bahwa nasionalisme ekstrem bisa pergi ke. Semua di sekitarnya, ia mendengar pesan: Kami (Jerman, atau lebih tepatnya, Kristen Jerman) yang besar; Mereka (Inggris dan sekutu mereka) adalah tentara bayaran murah. Kebencian, yang "histeria perang," membuatnya takut, serta seharusnya.

Jadi sekali lagi ia ingin memahami sesuatu yang tidak rasional - yang irasionalitas perilaku massa - dan ia menemukan beberapa jawaban, kali ini dalam tulisan-tulisan Karl Marx.

Untuk menyelesaikan cerita Fromm, ia menerima gelar PhD dari Heidelberg pada 1922 dan memulai karir sebagai seorang psikoterapis. Dia pindah ke AS tahun 1934 - waktu populer untuk meninggalkan Jerman! - Dan menetap di New York City, di mana dia bertemu banyak pemikir besar lainnya pengungsi yang berkumpul di sana, termasuk Karen Horney, dengan siapa dia berselingkuh.
Menjelang akhir kariernya, ia pindah ke Mexico City untuk mengajar. Dia telah melakukan penelitian yang cukup besar ke dalam hubungan antara kelas ekonomi dan tipe kepribadian di sana. Dia meninggal pada tahun 1980 di Swiss.

KARYA ERICH FROMM
  • Escape from Freedom (US), Fear of Freedom (UK) (1941)
  • Man for himself, an inquiry into the psychology of ethics (1947)
  • Psychoanalysis and Religion (1950)
  • Forgotten language; an introduction to the understanding of dreams, fairy tales, and myths (1951)
  • The Sane Society (1955)
  • The Art of Loving (1956)
  • Sigmund Freud's mission; an analysis of his personality and influence (1959)
  • Psychoanalysis and Zen Buddhism (1960)
  • May Man Prevail? An inquiry into the facts and fictions of foreign policy (1961)
  • Marx's Concept of Man (1961)
  • Beyond the Chains of Illusion: my encounter with Marx and Freud (1962)
  • The Dogma of Christ and Other Essays on Religion, Psychology and Culture (1963)
  • The Heart of Man, its genius for good and evil (1964)
  • Socialist Humanism (1965)
  • You Shall Be as Gods: a radical interpretation of the Old Testament and its tradition (1966)
  • The Revolution of Hope, toward a humanized technology (1968)
  • The Nature of Man (1968)
  • The Crisis of Psychoanalysis (1970)
  • Social character in a Mexican village; a sociopsychoanalytic study (Fromm & Maccoby) (1970)
  • The Anatomy of Human Destructiveness (1973)
  • To Have or to Be? (1976)
  • Greatness and Limitation of Freud's Thought (1979)
  • On Disobedience and other essays (1984)
  • The Art of Being (1993)
  • The Art of Listening (1994)
  • On Being Human (1997)

TEORI ERICH FROMM (TEORI KEPRIBADIAN)
Sebagai biografinya menunjukkan, teori Fromm adalah campuran yang agak unik dari Freud dan Marx. Freud, tentu saja, menekankan, drive sadar biologis, represi, dan sebagainya. Dengan kata lain, Freud mendalilkan bahwa karakter kita ditentukan oleh biologi. Marx, di sisi lain, melihat orang-orang yang ditentukan oleh masyarakat mereka, dan terutama oleh sistem ekonomi mereka.
Dia menambahkan ke campuran dari dua sesuatu sistem deterministik cukup asing bagi mereka: Ide kebebasan. Dia memungkinkan orang untuk melampaui determinisme bahwa Freud dan Marx atribut kepada mereka. Bahkan, Fromm membuat kebebasan karakteristik utama dari sifat manusia!
Ada, poin Fromm keluar, contoh di mana determinisme saja beroperasi. Contoh yang baik dari determinisme biologis hampir murni, ala Freud, adalah hewan (pada yang sederhana setidaknya). Binatang tidak khawatir tentang kebebasan - naluri mereka mengurus semuanya. Woodchucks, misalnya, tidak perlu konseling karir untuk memutuskan apa yang mereka akan menjadi saat mereka tumbuh dewasa: Mereka akan menjadi woodchucks!

Contoh yang baik dari determinisme sosial ekonomi, ala Marx, adalah masyarakat tradisional dari abad pertengahan. Sama seperti woodchucks, beberapa orang di Abad Pertengahan diperlukan konseling karir: Mereka memiliki nasib, Rantai Besar Ada, untuk memberitahu mereka apa yang harus dilakukan. Pada dasarnya, jika ayahmu seorang petani, Anda akan petani. Jika ayah Anda adalah seorang raja, itulah yang Anda akan menjadi. Dan jika Anda seorang wanita, baik, hanya ada satu peran bagi perempuan.
Hari ini, kita mungkin melihat hidup pada Abad Pertengahan, atau hidup sebagai binatang, dan ngeri. Tetapi kenyataannya adalah bahwa kurangnya kebebasan diwakili oleh determinisme biologis atau sosial mudah. Hidup Anda memiliki struktur, makna, tidak ada keraguan, tidak ada penyebab untuk pencarian jiwa, kamu cocok dan tidak pernah mengalami krisis identitas.
Historis berbicara, ini sederhana, jika keras, hidup mulai mendapatkan terguncang dengan Renaissance. Dalam Renaisans, orang-orang mulai melihat manusia sebagai pusat alam semesta, bukan Allah. Dengan kata lain, kita tidak hanya melihat ke gereja (dan lembaga tradisional lainnya) untuk jalan kami untuk mengambil. Lalu datanglah Reformasi, yang memperkenalkan gagasan kita masing-masing yang bertanggung jawab secara individu untuk keselamatan jiwa kita sendiri. Dan kemudian datang revolusi demokratis seperti Amerika dan revolusi Perancis. Sekarang tiba-tiba kami seharusnya mengatur diri kita sendiri! Dan kemudian muncul revolusi industri, dan bukannya mengolah tanah atau membuat sesuatu dengan tangan kita, kita harus menjual tenaga kerja kami dengan imbalan uang. Tiba-tiba, kami menjadi karyawan dan konsumen! Kemudian datanglah revolusi sosialis seperti Rusia dan Cina, yang memperkenalkan gagasan ekonomi partisipatif. Anda tidak lagi bertanggung jawab hanya untuk Anda sendiri kesejahteraan, tapi untuk sesama pekerja juga!

Jadi, lebih dari 500 tahun saja, gagasan individu, individu dengan pikiran, perasaan, kesadaran moral, kebebasan, dan tanggung jawab, muncul menjadi ada. tetapi dengan individualitas datang isolasi, keterasingan, dan kebingungan. Kebebasan adalah hal yang sulit untuk memiliki, dan ketika kita dapat kita cenderung melarikan diri dari itu.

Fromm menjelaskan tiga cara di mana kita melarikan diri dari kebebasan:
1.      Otoritarianisme. Kami berusaha untuk menghindari kebebasan dengan menggabungkan diri dengan orang lain, dengan menjadi bagian dari sistem otoriter seperti masyarakat pada Abad Pertengahan. Ada dua cara untuk pendekatan ini. Salah satunya adalah untuk tunduk kepada kekuasaan orang lain, menjadi pasif dan patuh. Yang lain adalah dengan menjadi otoritas diri sendiri, orang yang berlaku struktur kepada orang lain. Either way, Anda melarikan diri identitas terpisah Anda.
Fromm disebut versi ekstrim dari otoritarianisme sebagai masokisme dan sadisme, dan menunjukkan bahwa kedua merasa terdorong untuk memainkan peran mereka masing-masing, sehingga bahkan sadis, dengan segala daya semu di atas masokis, adalah tidak bebas untuk memilih tindakannya. Tapi versi ringan dari otoritarianisme di mana-mana. Dalam banyak kelas, misalnya, ada kontrak implisit antara mahasiswa dan dosen: Siswa struktur permintaan, dan profesor menempel pada catatannya. Tampaknya tidak berbahaya dan bahkan alam, tetapi cara ini para siswa menghindari mengambil tanggung jawab untuk pembelajaran mereka, dan profesor dapat menghindari mengambil isu-isu nyata dari bidangnya.

2.      Pengrusakan. Authoritarians menanggapi keberadaan menyakitkan oleh, dalam arti, menghilangkan diri mereka sendiri: Jika tidak ada saya, bagaimana bisa sesuatu menyakiti saya? Tetapi yang lain menanggapi dengan menghapuskan rasa sakit terhadap dunia: Jika saya menghancurkan dunia, bagaimana bisa menyakiti saya? Ini adalah pelarian dari kebebasan yang bertanggung jawab atas banyak nastiness sembarangan hidup - kebrutalan, vandalisme, penghinaan, pengrusakan, kejahatan, terorisme ....
Fromm menambahkan bahwa, jika keinginan seseorang untuk menghancurkan diblokir oleh keadaan, ia dapat redirect ke dalam. Jenis yang paling jelas dari diri merusak, tentu saja, bunuh diri. Tapi kita juga bisa memasukkan banyak penyakit, kecanduan obat, alkoholisme, bahkan kegembiraan hiburan pasif. Dia ternyata insting kematian Freud terbalik: Self-merusak frustrasi merusak, bukan sebaliknya.

3.      Penyesuaian. Authoritarians melarikan diri dengan bersembunyi di dalam hirarki otoriter. Tapi masyarakat kita menekankan kesetaraan! Ada hirarki kurang bersembunyi di (meskipun banyak tetap bagi siapa saja yang menginginkannya, dan beberapa yang tidak). Ketika kita perlu menyembunyikan, kita bersembunyi di budaya massa kami sebagai gantinya. Ketika saya berpakaian di pagi hari, ada begitu banyak keputusan! Tapi saya hanya perlu melihat apa yang Anda pakai, dan frustrasi saya menghilang. Atau aku dapat melihat televisi, yang, seperti horoskop, akan saya kirim dengan cepat dan efektif harus berbuat apa. Jika saya terlihat seperti, berbicara seperti, berpikir suka, merasa ingin ... semua orang di masyarakat saya, maka saya menghilang ke orang banyak, dan saya tidak perlu untuk mengakui kebebasan saya atau bertanggung jawab. Ini adalah mitra horizontal untuk otoritarianisme.
Orang yang menggunakan penyesuaian adalah seperti bunglon sosial: Dia mengambil mewarnai lingkungannya. Karena ia tampak seperti satu juta orang lain, ia tidak lagi merasa sendirian. Dia tidak sendirian, mungkin, tapi dia bukan dirinya sendiri baik. Para konformis robot mengalami perpecahan antara perasaan asli dan warna ia menunjukkan dunia, sangat banyak di sepanjang baris teori Horney itu.
Bahkan, karena "hakikat" manusia adalah kebebasan, salah satu lolos dari kebebasan mengasingkan kita dari diri kita sendiri. Inilah yang Fromm harus berkata:
Manusia dilahirkan sebagai keanehan alam, yang dalam alam dan belum melampaui itu. Dia harus menemukan prinsip-prinsip tindakan dan pengambilan keputusan yang menggantikan prinsip naluri. dia harus memiliki kerangka orientasi yang memungkinkan dia untuk mengatur gambar yang konsisten dari dunia sebagai syarat untuk tindakan konsisten. Ia harus berjuang tidak hanya terhadap bahaya kematian, kelaparan, dan disakiti, tetapi juga terhadap yang lain kemarahan yang khusus manusia: bahwa untuk menjadi gila. Dengan kata lain, ia harus melindungi dirinya tidak hanya terhadap bahaya kehilangan hidupnya tetapi juga terhadap bahaya kehilangan pikirannya.
Saya harus menambahkan di sini bahwa kebebasan sebenarnya ide yang kompleks, dan Fromm yang berbicara tentang kebebasan "benar" pribadi, bukan hanya kebebasan politik (sering disebut kebebasan): Kebanyakan dari kita, apakah mereka bebas atau tidak, cenderung menyukai ide kebebasan politik, karena itu berarti bahwa kita dapat melakukan apa yang kita inginkan. Contoh yang baik adalah sadis seksual (atau masokis) yang memiliki masalah psikologis yang mendorong perilakunya. Dia tidak bebas dalam pengertian pribadi, tetapi ia akan menyambut masyarakat politis bebas yang mengatakan bahwa apa yang orang dewasa lakukan di antara mereka sendiri bukan urusan negara! Contoh lain melibatkan sebagian besar dari kita hari ini: Kita mungkin memperjuangkan kebebasan (dari jenis politik), namun ketika kita memilikinya, kita cenderung konformis dan sering agak tidak bertanggung jawab. Kami memiliki suara, tetapi kita gagal untuk menggunakannya! Fromm sangat banyak untuk kebebasan politik - tapi dia sangat ingin kita menggunakan kebebasan itu dan mengambil tanggung jawab yang menyertainya.
Manakah dari lolos dari kebebasan Anda cenderung untuk menggunakan memiliki banyak hubungannya dengan jenis keluarga Anda dibesarkan masuk Fromm menguraikan dua jenis keluarga yang tidak produktif
1.      Simbiosis keluarga. Simbiosis adalah hubungan dua organisme memiliki yang tidak bisa hidup tanpa satu sama lain. Dalam sebuah keluarga simbiosis, beberapa anggota keluarga yang "ditelan" oleh anggota lain, sehingga mereka tidak sepenuhnya mengembangkan kepribadian mereka sendiri. 


ANALISIS KASUS TEORI ERICH FROMM

Contoh lebih jelas adalah kasus di mana orangtua "menelan" anak, sehingga kepribadian anak hanyalah cerminan dari keinginan orangtua. Dalam masyarakat tradisional, hal ini terjadi dengan banyak anak, terutama anak perempuan.
Dalam hal ini, anak mendominasi atau memanipulasi orang tua, yang ada dasarnya untuk melayani anak. Jika ini terdengar aneh, izinkan saya meyakinkan Anda itu adalah umum, terutama dalam masyarakat tradisional, terutama dalam hubungan antara anak dan ibunya. Dalam konteks budaya tertentu, bahkan diperlukan: Bagaimana lagi anak laki-laki belajar seni otoritas ia harus bertahan hidup sebagai orang dewasa?
Pada kenyataannya, hampir semua orang dalam masyarakat tradisional belajar baik bagaimana mendominasi dan bagaimana menjadi tunduk, karena hampir setiap orang memiliki seseorang di atas mereka dan di bawah mereka dalam hierarki sosial. Jelas, melarikan diri dari otoriter kebebasan adalah built-in untuk masyarakat seperti itu. Tetapi perhatikan bahwa, untuk semua yang mungkin menyinggung standar modern kami kesetaraan, ini adalah cara orang hidup selama ribuan tahun. Ini adalah sebuah sistem sosial yang sangat stabil, memungkinkan untuk banyak cinta dan persahabatan, dan miliaran orang tinggal di dalamnya masih.
1.      Penarikan keluarga. Bahkan, alternatif utama yang paling terkenal karena ketidakpedulian yang sejuk, jika kebencian tidak dingin. Meskipun penarikan sebagai gaya keluarga selalu sekitar, telah mendominasi beberapa masyarakat hanya dalam beberapa ratus tahun terakhir, yaitu sejak kaum borjuis - kelas pedagang - tiba pada adegan yang berlaku.
The "dingin" versi adalah lebih tua dari dua, ditemukan di Eropa utara dan sebagian Asia, dan dimanapun pedagang adalah kelas yang tangguh. Orang tua sangat menuntut anak-anak mereka, yang diharapkan untuk hidup sampai tinggi, yang jelas standar. Hukuman bukan soal tamparan terbalik kepala dalam kemarahan penuh dan di tengah-tengah makan malam, itu adalah bukan urusan formal, ritual penuh, mungkin melibatkan switch pemotongan dan pertemuan di gudang kayu. Hukuman adalah berdarah dingin, dilakukan "untuk kebaikan Anda sendiri." Atau, suatu budaya dapat menggunakan rasa bersalah dan penarikan kasih sayang sebagai hukuman. Either way, anak-anak dalam budaya ini menjadi agak sangat didorong untuk berhasil dalam apa pun budaya mereka mendefinisikan sebagai keberhasilan.
Gaya puritan keluarga mendorong melarikan diri dari kebebasan destruktif, yang diinternalisasi sampai keadaan (seperti perang) memungkinkan rilis. Saya mungkin menambahkan bahwa jenis keluarga lebih segera mendorong kesempurnaan - hidup dengan aturan - yang juga merupakan cara untuk menghindari kebebasan yang Fromm tidak membahas. Ketika aturan lebih penting daripada manusia, merusak tidak bisa dihindari.
2.      Jenis penarikan kedua keluarga adalah keluarga modern, ditemukan di bagian yang paling maju di dunia, terutama Amerika Serikat. Perubahan sikap tentang membesarkan anak memiliki banyak orang menyebabkan gemetar pada penggunaan hukuman fisik dan rasa bersalah dalam membesarkan anak. Ide baru adalah untuk membesarkan anak-anak Anda sebagai Anda sama. Seorang ayah harus teman anak laki-laki terbaik, seorang ibu harus jodoh anak perempuan. Tapi, dalam proses mengendalikan emosi mereka, orang tua menjadi dingin acuh tak acuh. Mereka adalah, pada kenyataannya, tidak lagi benar-benar orang tua, hanya rekan-rekan habitat dengan anak mereka. Anak-anak, sekarang tanpa bimbingan orang dewasa yang nyata, berpaling kepada rekan-rekan mereka dan kepada media untuk nilai-nilai mereka. Ini adalah modern dangkal.
Melarikan diri dari kebebasan ini sangat jelas di sini: Ini adalah penyesuaian. Meskipun ini masih sangat banyak keluarga minoritas di dunia (kecuali, tentu saja, di TV!), Ini adalah salah satu kekhawatiran Fromm tentang yang paling. Sepertinya pertanda masa depan.
Apa yang membuat sebuah, baik sehat, keluarga produktif? Fromm menunjukkan bahwa ini adalah keluarga dimana orang tua mengambil tanggung jawab untuk mengajar alasan anak-anak mereka dalam suasana cinta. Tumbuh di keluarga semacam ini, anak belajar untuk mengakui kebebasan mereka dan mengambil tanggung jawab untuk diri mereka sendiri, dan akhirnya untuk masyarakat secara keseluruhan.

REFERENSI

Ladislaus Naisaban. Para Psikolog Terkemuka di Dunia (Riwayat Hidup, Pokok Pikiran dan Karya). Grasindo
 Agger,Ben.2006.Kritis, Penerapan dan Implikasinya. Bantul: Kreasi Wacana

Marx, Karl. 1971 Kemiskinan Filsafat.. Moskow: Penerbit Progress

http://frekuensilepaslandas.blogspot.com/2011/11/erich-fromm-art-of-loving.html

http://www.bookoopedia.com/id/book/id-83-17298/love-relationship/the-art-of-loving-memaknai-hakikat-cinta.html

http://zine.rukukineruku.com/apakah-cinta-sebuah-seni/
 

Share this article :

Post a Comment

Silahkan tinggalkan komentar anda di bawah ini. No Spam ! No Sara !

 
Company Info | Contact Us | Privacy policy | Term of use | Widget | Advertise with Us | Site map
Copyright © 2015. Monalia Sakwati . All Rights Reserved.
Created by Monalia Sakwati